Apa PA 212 dan MUI Berhak Melarang Coldplay?

231

Jakarta, CSW – Pasti udah pada tau ya kalau coldplay mau dateng ke Indonesia November nanti. It means masih 6 bulan lagi. Tapi vibesnya nggak main-main. Bukan cuma rame nge-war ticket, yang harga tiketnya dari 800 ribu – 11 juta rupiah. Yang diributin satu setengah juta fans padahal tiket yang dijual online hanya 60 ribu tiket.

Tapi rame juga karena ada kontroversi penolakan pertunjukan Coldplay sama Persaudaraan Alumni 212 atau PA 212 dan MUI. Yang paling keras suaranya PA 212. Mereka menolak kedatangan Coldplay karena grup asal Inggris itu dianggap mempromosikan LGBT dan ateisme.

Yang menjadi pusat penolakan mereka soal LGBTnya. PA 212 menganggap kalau pemerintah Indonesia menerima kunjungan ColdPlay, berarti pemerintah mengizinkan menyebarnya paham LGBT yang bertentangan dengan agama dan moral. PA 212 bahkan mengancam kalau Coldplay jadi manggung di Jakarta, 15 November nanti, mereka akan demonstrasi besar-besaran di depan stadion GBK

Mereka juga akan mengerahkan ribuan orang untuk mengepung bandara saat Coldplay datang. PA 212 memang terkenal suka mengerahkan massa untuk menolak hal-hal yang tidak sesuai dengan keyakinan atau kepentingan politik mereka.

Nama PA 212 sendiri merujuk pada unjuk rasa besar yang dilakukan di masa Pemilihan Gubernur DKI tahun 2016. Waktu itu mereka mengecam calon Gubernur DKI, Pak Ahok. Mereka menuduh Ahok telah melakukan pencemaran agama ketika ia berkampanye. Mereka menuntut Ahok ditangkap dan mereka juga mendukung Anies sebagai Gubernur DKI.

Unjuk rasa terbesar mereka lakukan pada 2 Desember 2016, dan karena itulah gerakan mereka disebut sebagai gerakan 212. Tujuan gerakan 212 itu berhasil. Ahok akhirnya memang kalah dalam Pilgub DKI dan dinyatakan bersalah oleh pengadilan sehingga harus masuk penjara.

Setelah Pilgub 2017, mereka yang pernah terlibat dalam unjuk rasa itu mempertahankan ikatan persaudaraan mereka. Mereka menyebut diri mereka sebagai alumni 212. Dari waktu ke waktu Persaudaraan Alumni 212 muncul untuk memperjuangkan aspirasi mereka.

Tapi jumlah pesertanya sudah jauh lebih sedikit dibandingkan aksi awal dulu. Para pimpinan di 212 di masa Pilgub menyatakan peserta aksi unjuk rasanya mencapai 7 juta orang. Hitung-hitungan objektif sih bilang angka itu berlebihan. Tapi memang sangat mungkin, aksi 212 itu diikuti ratusan ribu peserta. Kalau sekarang sih yang datang setiap kali ada aksi PA 212, tinggal ribuan orang atau bahkan ratusan orang.

Pimpinannya juga udah ganti. Kalau dulu ada nama Habib Rizieq Shihab, sekarang yang paling sering tampil sebagai pimpinan PA 212 adalah Habib Novel Bamukmin. Kharisma Habib Novel jauh lebih kecil dibandingkan Habib Rizieq. Tapi PA 212 tetap diperhitungkan sebagai kelompok masyarakat yang berpengaruh.

Sebelum kasus Coldplay, PA 212 sudah juga terdengar waktu ada rencana penyelenggaraan Piala Dunia U 20 di Indonesia. PA 212 adalah kelompok pertama yang menolak kedatangan tim Israel yang memang akan menjadi salah satu peserta Piala Dunia waktu itu. Baru setelah PA 212, PDIP ikut menyatakan penolakan.

Kita tentu masih ingat Piala Dunia U20 itu akhirnya batal main di Indonesia dan dipindahkan ke Argentina. Tapi yang membatalkan penyeleggaraan bukanlah pemerintah Indonesia. Keputusannya datang dari FIFA, yang adalah asosiasi sepakbola internasional.

Buat PA 212 itu nampaknya menjadi pertanda bahwa mereka masih punya pengaruh. Kali ini pun juga begitu, setelah PA 212 ada pula lembaga lain yang juga menyatakan penolakan terhadap ColdPlay.

Wakil Ketua MUI Anwar Abbas sudah menyatakan menolak pertunjukan Coldplay. Penyelengaraan show Coldplay, menurutnya, bertentangan dengan UUD 45. Kata Anwar, negara kita, berlandaskan pada Ketuhanan Yang Maha Esa. Karena ColdPlay mempromosikan LGBT yang bertentangan dengan ajaran agama, maka Indonesia seharusnya menolak Coldplay.

Pihak pemerintah sendiri sudah memberikan respons atas penolakan. Menkoplhukam Mahfud MD bilang Coldplay boleh bermain karena mereka hanya menyajikan hiburan buat kaum muda. Begitu juga Menteri Parekraf Sandiaga Uno menegaskan pemerintah akan tetap menjamin keamanan penyelengaraan show itu.

Tapi sekarang pertanyaannya: apakah PA 212 dan MUI berhak untuk melarang pelaksanaan show Coldplay? Dan apakah pemerintah sebaiknya melarang pertunjukan itu. Ada beberapa hal nih yang harus diluruskan. Pertama-tama Coldplay sendiri sebenarnya nggak akan mengkampanyekan LGBT. Tapi memang kita kan tahu vokalisnya, Chris Martin, dalam berbagai kesempatan menunjukkan simpatinya pada LGBT.

Tapi sikap simpati pada LGBT ini sih sebenarnya memang sesuatu yang biasa kan ditemukan di dunia hiburan. Hak-hak LGBT memang menjadi isu besar karena selama berpuluh tahun mereka mengalami persekusi, intimidasi, dan diskriminasi apalagi kalo di Barat.

Sekarang terjadi pembalikan arah, yaitu semakin banyaknya orang yang membela hak LGBT. Karena itu ada banyak sekali musisi dan artis yang secara terbuka mendukung LGBT seperti Chainsmokers, Nick Jonas, Zayn Malik, Ariana Grande, Lady Gaga, Madonna, Miley Cyrus, Rihanna, Beyonce, Kelly Clarkson, Katy Perry, dan lain-lain. Banyak juga brand terkenal yang mendukung LGBT, seperti Adidas, Nike, Apple, Disney.

Tapi harus dicatat ya, yang menjadi kepedulian Coldplay bukanlah Cuma isu LGBT. Coldplay dikenal aktif juga menyuarakan perjuangan lingkungan hidup, kesetaraan, perdamaian dan berbagai isu global lainnya. Mereka selama ini juga dikenal membela rakyat Palestina.

Bisa dibilang, Coldplay dicintai masyarakat dunia bukan karena kegantengannya atau kemampuan mereka bermain music, tapi karena lirik lagunya dianggap membawa pesan mendalam. Coldplay menyuarakan persaudaraan, perdamaian, keindahan alam, keberanian, ketidakputusasaan.

Walaupun PA 212 begitu dan MUI nggak berhak untuk memprotes kedatangan Coldplay. PA 212 dan MUI berhak menganggap LGBT bertentangan dengan agama karena memang itu kan secara hukum harus dilarang. Dalam demokrasi, ketidaksukaan PA 212 dan MUI pada Coldplay juga harus dihargai. Yang diharapkan, penolakan itu jangan sampai bersifat merusak dan membahayakan Protes dalam skala yang wajar tentu diizinkan.

Tapi mudah-mudahan PA 212 dan MUI tidak memaksakan kehendaknya kalau pemerintah ternyata tetap mengizinkan Coldplay main. Masa udah pada cape-cape ngewar tiket tapi Coldplay nggak jadi maiin? Yang belum dapet tiket semoga dapet keajaiban Coldplay main dua hari.